Sunday, April 15, 2012

Ngobrol soal micin


Kemarin gua pergi dinner sama temen-temen gua di restoran Malaysia. Makanannya enak-enak. Kita pesen hidangan ikan, udang, babi gulung dan mie soup. Dessertnya ice cream durian. Bener-bener enak dan puas.

Tapi sehabis makan, pas nyetir pulang gua tuh berasa haus terus. Wah, kalo habis makan di luar dan berasa haus, udah tau deh. Pasti micinnya banyak. Temen serumah gua aja sampe bilang kepala dia pusing sehabis dinner. Untung aja badan gua masih agak kebal sama micin. Cuma hausnya aja gak kira-kira.

Akhirnya kita ngebahas soal masak pake micin. Selama ini kalo masak di rumah, gua gak pernah pake micin. Bumbu yang dipake tuh paling garam, lada, gula, kecap asin, kecap ikan, saus tiram, kecap manis dan chicken powder. Padahal chicken powder aja tuh mengandung micin. Jadi pakenya secukupnya aja. Tapi banyak orang di Indo yang masaknya harus pake micin. Kalo gak pake micin, masakannya gak sedap, katanya. Sebenarnya micin tuh bagus apa engga sih?

Sebenarnya micin itu gak berbahaya bagi tubuh dalam dosis yang tidak berlebihan. Fungsi utama micin itu adalah sebagai taste enhancer dalam makanan, terutama untuk makanan yang mempunyai aroma. Kandungan dalam micin itu bisa dicerna dalam tubuh manusia dalam dosis yang tepat. Bahkan kadang-kadang, pemakaian micin itu bisa membantu orang yang berusaha mengurangi garam. Karena micin itu bisa meningkatkan rasa, walaupun makan dikurangin garam tapi rasanya tetap enak.

Tapi kenapa banyak orang yang mengatakan micin itu gak bagus? Dampak pemakaian micin atau "Chinese Restaurant Syndrome" itu sebenarnya kurang didukung dengan bukti-bukti scientific. Kalau orang yang mengaku dirinya itu sensitif terhadap micin, tidak berarti micin itu tidak sehat. Hanya segelintir orang yang bilang mereka itu sensitif, tapi micin itu tidak memberikan efek sampingan untuk manusia.

Food Standards Australia New Zealand menyatakan micin itu aman. Orang-orang yang mengaku mengalamin efek sampingan akibat makan micin disuruh periksa ke dokter untuk meng-confirm apakah efek itu bener-bener dari micin atau dari yang lain.
(source: http://en.wikipedia.org/wiki/Monosodium_glutamate)

Gua sih nggak punya masalah sama micin, cuman bikin haus. Waktu kecil pulang dari pasar, gua iseng gigit-gigit packaging micin. Tau-tau kantungnya jadi bolong, dan mulut gua kena micin. Sehabis itu, hauussssssnya gak kira-kira. Kayaknya 1 jam kedepan gua minum bergelas-gelas air putih, dan rasa hausnya tuh gak reda-reda. Rasanya sih tasteless. Cuma hausnya itu loh yang bikin sengsara. Dari situ gua jadi tau, kalo abis makan di restoran bawaannya haus, pasti micinnya banyak.

Seberapa banyak sih yang dianjurkan? Di bilangnya, 1 gram micin tuh untuk 100 ml air. Berarti tuh kalo mau masak pake micin, pakenya dikiiiiit aja. Gak usah berlebih. Toh micin itu nggak memberi rasa, yang ngasih rasa tuh garam, lada, gula dan sebangsanya.

Gua pernah beli gado-gado. Waktu si ibunya ngasih micin 1 sendok teh, gua langsung horor dan minta bumbunya ditukar. Kalo pesen bakmie, biasanya gua minta micinnya jangan banyak-banyak, atau gak usah pake micin sekalian.

Sebenarnya itu semua preference tiap orang. Kalo elo ngerasa micin itu berbahaya, ya jangan pake micin. Kalo elo mentingin rasa, ya silahkan pake micin. Tapi kalo gua, sebisa mungkin gak usah pake micin. Kalo harus pake, pake secukupnya aja. Jangan berlebihan.

Tips: Kalo abis makan di restoran dan bawaannya haus karena banyak micin, cara yang paling jitu untuk menghilangkan rasa haus ialah dengan minum Coca Cola. Tokcer!!! :)

No comments:

Post a Comment